10 Jan 2012

setahun. .


Pada hari belenggu menuai hisabnya
nanar berpasang mata
larut disetiap harap, disetiap tanya

Sia memanggil, jenuh dalam do'a
gema menjawab dihela nafas 
Prasangka menyeruak banal, tiap sisi hati, diri.. . 



 

















Aku marah, 
menatap sahaja ujung cakrawala

Tak berkejap kata.. .
melepasmu, berkalang waktu tujuh puluh lima purnama

dibatas senja riak mata memandang.. .




Satu yang pergi 
setahun sudah menjalani kesunyian nasibnya 



7 komentar:

Djangan Pakies mengatakan...

syukurlah Kang kalo 'dia' sudah terbebas dari belenggu yang membatasinya. semoga ini menjadi hal yang lebih baik
apa kabar Kang?

Djangan Pakies mengatakan...

syukurlah Kang kalo 'dia' sudah terbebas dari belenggu yang membatasinya. semoga ini menjadi hal yang lebih baik
apa kabar Kang?

Ejawantah's Blog mengatakan...

Semoga ini menjadikan kabar yang terbaik denganhasil yang terbaik pula Kang.

Sukses selalu
Salam
Ejawantah's Blog

apikecil mengatakan...

Aku merasakan kesunyian yang merdeka dalam puisi ini Bang..
heheheh

Mood mengatakan...

Pak Sis: Makasih sudah singgah disini, kabar saya baek pak, semoga begitu juga dengan keadaan bapak dan keluarga. 'Dia' belum terbebas dari belenggu Pak, masih lima tahun masa itu mesti dijalani.

Ejawantah: Entahlah ini kabar baik atau bukan, coz baru setahun masa yang dijalani. Masih terlalu lama menunggu saat kebebasan itu.
Terimakasih Pak sudah singgah di Jejak lalu.

Mbak Prit: Kesunyiannya memang terasa Mbak, tapi 'belum' dengan kemerdekaannya.

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

duh aku gak ngerti tentang apa :( masih jarang update ya mas

Ceritaeka mengatakan...

Patah hatimu lumayan lama ya bung...
Puk puk puk