28 Feb 2011

Dia datang lagi


Kembalinya sang Bandar (Bd) ditempat Maman nongkrong kayaknya bakal membawa pengaruh yang cukup besar, dia datang lagi setelah lama menghilang.
Si Bd lama menghilang karena mendem (di sel) saat kedapatan memiliki ganja. Padahal Maman tau, saat itu si Bd bukan hanya menjual ganja, banyak lagi yang bahan (narkoba) yang dijual, ada putau juga sabu. Untunglah saat itu hanya ganja yang ketahuan, kasian anak istrinya kalau sampe dia mendem lama banget kalau barang buktinya ketahuan semua.

Entah berapa lama dia mendem gak ada yang tau pasti, Maman dan kawan kawannya pun hampir melupakannya, karena keluarga si Bd sudah tidak tinggal lagi didaerah sini, sehingga tak ada kabar berita terdengar tentangnya.

Dia datang lagi, datang ketempat Maman biasa nongkrong, senang juga sih ngeliat si Bd sudah keluar dari 'pesantren' dalam keadaan sehat walafiat. Cuma Maman ngerasa deg degan dan kayak ada filling yang kurang baik saat menjumpainya lagi, ada rasa khawatir berkecamuk dihati.

Ada sebabnya Maman khawatir, karena sebagian besar anak anak tongkrongan disini dan Maman juga, dulunya adalah pemakai sabu dan ganja aktif, pada zaman si Bd lagi jaya jayanya.
(Waktu itu sekitar tahun 1996 dan bisa dibilang pengawasan petugas akan narkoba belum terlalu ketat)

Gimana gak aktif, kalau pada saat itu Maman dan kawan kawan bisa dengan mudahnya ngedapetin itu bahan.

Maman dan kawannya cuma bantuin ngejualin aja, cukup nongkrong  nongkrong diwarkop sambil pegang bahan titipannya nanti juga Konsumen (pasien) datang sendiri membelinya, transaksi sebentar (bet-set istilahnya ditempat Maman waktu itu)
Gak pake lama uang sudah terkumpul banyak, memang gak pake lama, karena biasanya sipasien sudah tau jamnya Maman jualan.
Lalu uang yang terkumpul disetor ke Bd saat malam hari.

Nah, saat nyetor uang itulah biasanya Maman atau kawan yang bertugas ngejualin bisa make itu bahan (sabu) gratisan (kebayang dong make bareng Bd besar) Tentunya dengan takaran yang lumayan banyak, yang kalo dibeli pake uang sendiri tentu saja mahal harganya.


bong: Image from google


Kadang sampe hari terang pun belum selesai 'ritual' mereka dan dua hari dua malam gag tidur bukan hal yang aneh waktu itu. (Sekedar info aj nih, orang kalo make sabu biasanya akan sulit tidur dan gag doyan makan. Karena itu kadang sabu dipakai juga untuk orang yang mau diet)

Tentu saja mereka juga mendapatkan upah dari hasil penjualan, namun apalah artinya upah tersebut bagi seorang pecandu, seringnya uang itu dibelikan bahan lagi untuk stock dikamar, saat lagi gag bantuin si Bd.
Oh ya, Maman bantuin tuh Bd gag tiap hari. Jadi kayak shif an gitu, paling gag seminggu dua kali bantuin si Bd, gantian dengan kawan yang lain.

Gag ngerasa ada sekitar lima tahunan Maman dan kawan kawannya akrab sama bahan terlarang itu, untung aja gag sampe ada masalah serius yang terjadi pada mereka.
Paling cuma badan kurus, pipi rada kempot dan kulit yang terlihat kering. Sama pikiran yang kadang kadang kayak orang linglung dan juga terlalu sensitif. Keadaan itu biasa mereka bilang parno /paranoid

Kecuali, ada beberapa teman satu kampung Maman yang kurang akrab yang mengalami keadaan lebih buruk, mereka banyak yang direhab (dirawat untuk penyembuhan dari ketergantungan) Bahkan ada yang sampe meninggal juga, cuma mereka adalah para pemakai putau
Dipikir pikir, ada bagusnya juga tuh Bd ngelarang mereka make putau pada saat itu. Memang si Bd melarang anak buahnya memakai putau, karena dia sudah tau penyakitnya.

Untungnya setelah si Bd masuk, Maman dan kawan kawan ditongkrongan perlahan bisa sembuh dengan sendirinya tanpa perlu direhab, walaupun sempat ngerasain 'bego' yang lumayan menyiksa karena gag make lagi.

Mereka berhenti make karena sudah susah mendapat barang itu lagi dan sekalinya ada harganya sudah naik tinggi, sehingga Maman jadi jarang banget make dan perlahan melupakan bahan itu dengan sendirinya. Disamping itu polisi sedang giatnya menangkapi para penggiat narkoba, hingga membuat mereka takut. (Rupanya petugas sudah mulai melek mata melihat maraknya peredaran narkoba dimana mana, maka jadilah mereka giat beraksi hingga membuat bahan itu langka juga mahal harganya)

Oh ya, itu Bd kegep dijalan waktu lagi ngirim bahan (ganja), untunglah dia gak nyanyi macam macam dan resiko ditanggung sendiri olehnya. Sempat kabur kaburan juga sih Maman dan kawan kawan saat itu, mereka takut ikut diciduk sama petugas, tapi untung hal itu gak terjadi.


Kawan.. . Ternyata kekhawatiran Maman terbukti.. ...

Beberapa hari setelah nongkrong bareng, dia sudah seperti dulu, si Bd bawa bahan itu lagi (ternyata penjara tidak membuatnya berubah)
Pertama sih cuma satu kawan tongkrongan yang diajak make bareng, entah berapa hari kemudian sudah banyak kawan yang kembali make lagi, walau gag sesering dulu karena harganya mahal dan gag ada barang gratisan.

Termasuk Maman juga, bekas pemake mana si yang gag ngiler saat main kerumah kawannya, mereka sedang asik make. Deg degan Maman ngeliatnya saat itu, banyak pikiran berkecamuk dikepala (pake ngga, pake ngga, batinnya menimbang)
Namun gag sadar rasanya tiba tiba aj Maman sudah duduk bareng mereka dan kembali menikmati asap yang telah lama dilupain.

Huaaaghh.. . Nikmat rasanya, seperti ada kerinduan yang terobati pada saat itu.


Doohhh kawan.. .

Ketakutan Maman menjadi kenyataan, setelah lama ngelupain bahan itu. Seperti mimpi, kini tiba tiba 'dia' ada lagi didepannya.

Sungguh kenyataan yang sulit dihindari dan dua hari kemudian Maman inget lagi sama itu bahan, inget lagi sama sensasi rasanya, inget bau baunya,  inget sama efeknya dibadan dan otak, inget bikin bongnya (bong adalah alat penghisap sabu yang bentuknya seperti botol kecil dan dikasih dua selang untuk nyedot)
Inget lagi sama cara makenya, memakai sabu memang mempunyai seni tersendiri dan itu adalah salah satu sensasinya.

Kembali Maman make lagi, tentu saja harus beli (itu awalnya Maman beli pake duit yang niatnya buat betulin motor)
Kembali Maman klutak klutuk gag karuan dikamar kaya dulu lagi.

Ada rasa sesal memang besoknya saat Maman ngeliat motor kesayangan yang sudah gag enak dipake karena sudah lama gag kenal bengkel, belum juga jadi di servis.
Apalah daya uang sudah habis dipake buat beli itu bahan.

Tapi kembali.. .
Saat ada uang Maman ngelupain semua kebutuhan dan itu terjadi berulang kali dalam kurun waktu yang lama.

Maman beli bahan itu lagi, sampe maksain karena kepingin make, Maman hemat hemat uang buat makan, dia gag pernah lagi beli sesuatu dan hampir gag pernah jalan jalan keluar lagi. Parahnya lagi dia mulai memanfaatkan hampir segala cara buat ngedapetin itu bahan.

Ahk, kenyataan pahit itu terulang lagi.. .
Setelah lama ngelupain, kembali Maman jatuh bangun menghadapinya.
Sungguh kenyataan yang sulit dihadapi, Maman timbul tenggelam dalam sesal dan dilema candunya.


Sungguh kawan.. .

Banyak sesal yang tercipta dikesudahannya, Maman menyesal karena tau gag bakalan bisa punya uang kalo make terus, padahal kalo diinget nyari uangnya susah tapi buangnya gampang banget, nyesal gag pernah bisa beli barang yang dimau, nyesal gag bisa berpergian ketempat tempat yang Maman pingin dan banyak penyesalan lain yang terus membayang.
Belum lagi kalo inget penyakit yang akan dideritanya nanti karena keseringan make, inget orang orang dirumahnya yang pada prihatin dengan keadaannya, inget juga dengan dosa dosa yang rasanya sudah menggunung.

Untunglah, dalam rasa sesalnya yang berkepanjangan. Setelah lelah dengan keadaan yang terjadi dan dorongan orang orang dirumah yang menyayanginya, Maman menguatkan hati untuk mencoba tidak menggauli bahan itu lagi.
Karena Maman pikir pikir kembali, gag bakal ada sudahnya kalo dia terus ngikutin hasratnya buat make, gag bakal ada puasnya make itu bahan dan yang ada malah tambah ringsek aj kehidupannya.

Sekarang Maman paksain untuk jarang nongkrong bareng kawan kawan, ngeri aja dia bawaannya. Juga takut dateng rasa sugesti / keinginan yang kuat buat make, kalau ngeliat tampang kawan yang habis make. Takut juga Maman ngeliat muka tuh Bd, bukan takut gimana, mukanya itu loh ngingetin Maman sama itu bahan. Maman juga menghapus semua nomer Hp kawan kawannya yang pemake untuk menyulitkannya berhubungan dengan mereka.

Haduh Bd Bd. .. Kenapa la'u pake balik kesini lagi ?
Jadi kacau deh tongkrongan dan kehidupan Maman sekarang.


Eh.. . Sorry ya kawan seperjuangan, bukan gag cinta nih. Maman tiarap dulu deh dirumah.. . 
Maman  pingin nyoba menyiasati biar gag terus terusan make.

28 komentar:

Gaptek_ancorez mengatakan...

Horee pertamax..
Gaya penyampaian'x keren gan, seolah2 maman itu anda, salut. :sip dan :guesuka

Mood mengatakan...

@ Gaptex: Thanks bro.

Lidya mengatakan...

mampir dulu nih man, nanti balik lagi .anak2 belum pada mandi :)

giewahyudi mengatakan...

Deskripsi yang lengkap dari seorang Maman, saya sampai seolah mengenalnya, Bro.
T.O.P!

gayahidup mengatakan...

udah Maman..........gak usah mampir dan deket2 lagi deh sama si Bd.
biar itu motor, jadi di service yaaaa.......

cari temen gaul yang lain ya Man, yg bisa bawa efek positif gituh lho, oke?
salam

TUKANG CoLoNG mengatakan...

jadi inget lagu ikang fauzi: man si maman memang preman, uweyo!

windflowers mengatakan...

jngn kucilkan org yg spt maman..hrs dikasi motivasi dan pengakuan biar dia ga make lagi..hehe

selamat sore..:)

advertiyha mengatakan...

Good..!! untunglah maman kembali sadar,, mudah2an gak balik lagi ya man..

san buat semua pemuda-pemudi Indonesia, say No to drug..!! bahaya banget sob..!! hehhe...

alamendah mengatakan...

maman butuh orang yang mau memperhatikan dia agar bisa menghindari Bd. Ada yang mau?

NINDAAA mengatakan...

bahagia yang instant susahnya instant juga sih... hm...

Djangan Pakies mengatakan...

ngeri juga ya Kang menyimak perjalanan pemakai, perjuangan keras Maman terbayar sudah dan mudah-mudahan akan selalu begitu. Upaya menghapus no Hp dan tentunya ganti nomer baru serta tidak mendekati mereka akan menjadi penguatn dalam perjuangannya
Semangat Man ...

attayaya_bertuah mengatakan...

semoga Bd sadar bahwa apa yang dilakukannya adalah salah
semoga kang maman ga terjerumus jauh dan lepas dari cengkraman marabahaya

Mey mengatakan...

hhmm kasihan juga maman, dan emang seharusnya dia Hijrah...cuman itu cara terbaik..

ayo man kamu bisa hehehe

Senja mengatakan...

duh maman,cari teman nongkrongnya jg yg suka nyabu dan narkoba dong :D
serem ihhh.... :(

* mksh masukannya mas, iya..pengen juga hurufnya diperbesar tp mngkn harus ganti template ya ? nah crtnya masih sayang sm template itu ^^

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

aduh, Maman..jgn pake lagi dong

Masbro mengatakan...

Ayo Maman, kamu bisa..

Penjara ternyata nggak berhasil merubah Bd, semoga Bd cepet sadar;

Gaphe mengatakan...

ckckck.. mendingan si Maman nyari orang yang mau diajakin PBN deh. (Pendamping Brenti Ngobat).

nggak kapok juga si bandar, udah.. bunuh aja biar kapok, dijamin nggak bakal ngulangin pastinya :P

akbar_brdc mengatakan...

Halo salam kenal ..
bagus deh blognya ..
btw suka nulis artikel tentang Bandung ga ?
klo suka, share artikel or tulis di Citizen Journalism web kita yah ..
Oiya, jangan lupa follow (@BandungReview) dan like facebook fans page bandungreview.com juga yah!
Thx

fitrimelinda mengatakan...

hayoo man..jangan kembali ke barang haram itu..

julie mengatakan...

man jangan lama2 atuh tiarapnyaaaa

*nungguin maman bikin kopi*

aziz mengatakan...

kl udh kena bsa langsung nempel kaya perangko hihihi

☺☺☺ mengatakan...

si maman harus dicariin istri tuh biar tobat *loh hahahaha bagus deh pengaplikasian sudut pandangnya ;D

primeedges mengatakan...

Mas, ini pengalaman pribadi ya? *ngaku deh :P

pri crimbun mengatakan...

blognya ganti baju ya bang...

Munir Ardi mengatakan...

memang kalau sudah terjerat susah sekali untuk berhenti , kalau jiwa dan pikiran sudah diblenggu oleh zat-zat berbahaya itu

eri mengatakan...

terima kasih tas postingnya..
senang membaca di blog anda..
kunjungi jg bahan bacaan saya :
jurnal ekonomi andalas

chyci vitriani mengatakan...

Kalo pun masi doyan,setidaknya belinya jgn dari hasil MALING DUIT RAKYAT!!!

chyci vitriani mengatakan...

Salam GONDRONG,cuy!!