14 Jun 2011

Dijalan Margonda Depok

Sebel ngeliat kendaraan macet disepanjang jalannya, belum lagi barisan gedung dan mal yang acak kadut bertebaran bikin sumpek mata memandang.
Ini kota kecil cepat sekali diisi bangunan beton, jalan jalan yang diperlebar hanya menyisakan sedikit pohon pohon peneduh dipinggirnya. Entah gimana nasib Air tanahnya nanti, pompa pompa besar digedung dan mal mal itu tentu menyedot banyak sekali air.

Deretan mal dan resto yang ada cuma bikin haus mata doang, untung aja masih ada warung warung tenda yang bersahabat harganya.

Banyaknya security dipinggir jalan depan mal, sibuk mengatur kendaraan yang keluar masuk bikin gw parno saat bermotor karena gw kira polisi sedang razia, coz SIM sudah lama mati.

Tapi salut sama polisi disana, rajin banget bertugas disepanjang jalannya. Ini bisa jadi contoh bagus, ketimbang petugas yang ngumpet ngumpet ditikungan jalan terus tau tau nongol dan menilang.
Ini juga bisa jadi contoh buat daerah lain disekitarnya, biar para pengendara lebih memperhatikan tatacara berlalulintas dan keselamatan berkendara.
Karena Gw rasa "Seperti Gw juga". Kebanyakan dari pengendara lebih takut kepada polisi ketimbang pada resiko kecelakan yang akan terjadi.

Kalo bersepeda lebih gag nyaman lagi disana, terlalu padat dengan kendaraan bermotor, belum lagi angkot angkot yang rebutan penumpang bikin ngeri saat ngegoes, bisa bisa kita diseruduknya nanti.

Untungnya disana masih ada UI yang punya track buat sepedaan dan lingkungan yang lumayan adem dengan kendaraan yang gag terlalu ramai.

Masih banyaknya pepohonan di UI bikin rongga paru bisa memuat lebih banyak udara bersih, coba diJakarta ada banyak hutan hutan kecil seperti di UI, tentu paginya ramai dengan kicauan burung burung dan siang harinya banyak orang orang ngadem dibawah pohon sambil leyeh leyeh gelar tikar menikmati makan siang.
Tapi kalo malemnya dipake buat apa hutan kota itu, Gw gag tau deh.

Riwehnya Jln Margonda Depok sekarang, entah gimana bisa orang semena mena buat bangunan disana.

Keknya sudah sedikit cinta disana, mungkin para periuh jalan dan pemangku kepentingannya sudah tak sempat lagi membaginya, sepertinya mereka terlalu sibuk pada hari hari yang selalu menuntut pemenuhannya.


Persepsi selintas gw, yang jarang jarang lewat jalan Margonda Depok.. .

15 komentar:

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

Begitulah kondisi saat ini bang,,,, mereka semua sibuk mementingkan mengais uang sebanyak2nya tak peduli keadaan lingkungan sekitar.......

masjier mengatakan...

keadaan sudah sedemikian parah, semoga ada penyelesaian yang baik bagi kepentingan bersama

Mama Calvin mengatakan...

jalan margonda sekarang penuh dengan mall, dulu jaman saya kuliah masih sepi mall

fonega mengatakan...

uang pun mengalahkan segalanya, bener begitu?

windflowers mengatakan...

makin riuh dan hiruk pikuk aja ya..blom debu2 duh..kebayang nt kl aer abis, krn resapannya ga sempurna..
moga hutan di ui masih setia menyuplai udara segar dan airnya.. :D

Eel Pecidasase mengatakan...

Hampir sama di Kota Pontianak... Jalan Kecil, Kendaraan banyak, eh Malah Mobil yang Parkir di Pinggir jalan... beberapa Warung2 Kecil yang bertengger di pinggiran jalan di gusur, katanya penyebab kemacetan dan merusak keindahan kota, nah kalo mobil parkir di pinggir jalan Raya, alias jalan utama, kenapa kagak di gusur ( Jadi Curhat di sini )

Gaphe mengatakan...

saya kayaknya dulu sempet pernah lewat margonda depok, emang padet sama perumahan dan kadang gak beraturan. *nggak memenuhi aturan tata kota*

mungkin karena emang pemerintah desa/kecamatannya nggak tegas dalam hal kayak beginian yah?

ya jangan bandingin sama UI laah.. saya kesana aja terpesona.. teratur dan rapi jalannya

smp 3 lembang mengatakan...

itu resikonya ya bang kalau tinggal di kota metropolitan macet bisa bikin stress he he

jarwadi mengatakan...

kecenderungan jalanan indonesia memang begitu makin ramai makin ngga terkendali :(

attayaya-mario mengatakan...

akibat pembangunan yg kurang terencana dan tertata
semoga Jakarta dapat lebih hijau dan nyaman

joe mengatakan...

katanya kalo gak macet bukan jakarta

ninda~ mengatakan...

pembangunan gak berimbang ah semoga kota kecil saya tetep kecil tanpa mall deh

Lozz Akbar mengatakan...

perlu pesawat terbang khusus angkot bang Mood, biar kita enggak terjebak macet di Jakarta

Ceritaeka mengatakan...

Aku pernah terjebak macet di Margonda.
emang macetnya sinting huhuhu

bundadontworry mengatakan...

udah gak ada nyaman nya lagi berkendara di sebuah kota metropolitan pastinya ya Mood.
krn bagaimanapun, pembangunan yg kurang tertata , akan mengorbankan kenyamanan itu :(
salam